Digital clock

Friday, 13 May 2016

Assalamualaikum dan salam sayang buat semua.  Terlebih dahulu saya ingin memohon kemaafan kerana sudah hampir setahun tidak menjenguk blog ini.  

Pertama sekali saya sudah kekeringan idea untuk menulis.  Mungkin disebabkan terlampau banyak bebanan kerja yang ada.  Saya hilang fokus.

Kedua disebabkan komputer saya crash and been attack by virus. Oleh sebab itu semua hasil karya saya terdahulu habis hilang.  Sedih..memang sedih. Tapi nak buat macam mana, redha ajelah...

Tapi..tapi..jangan risau, In Shaa Allah saya akan kembali menulis semula dalam masa terdekat.  Disini saya masukkan sedikit prolog jalan cerita terbaru saya.  Tajuk masih dalam teka-teki..

Harap semua enjoy...


PROLOG

"Jom"

"Nak kemana"

"Kau ikut aku ajelah"ajak Maryam sambil menarik tangan Aina.  Tersentak Aina dgn perlakuan sahabatnya itu. Dalam kereta Maryam masih membisu seribu bahasa. Pandangannya tertumpu kepada pemanduan menuju ke arah suatu tempat yang tidak diketahui Aina.  Akhirnya mereka sampai ke suatu destinasi yang Aina sendiri tidak pernah kunjungi.  Terpaku sejenak Aina takala menlihat keindahan hotel yang berdiri megah ditengah kesibukan kota.

"Kita kat mana ni Maryam?"soal Aina, matanya tak lekang dari memandang keindahan rekaan dalaman hotel ini. Maryam hanya tersenyum sambil menarik tangan Aina agar mengekorinya masuk ke bahagian lobi hotel.

"Kalau kau nak tahu, inilah Hotel Sayangku Aina"tutur Maryam teruja sambil memandang ke arah sahabatnya.

"Apa kau cakap, aku tak dengar. Cuba kau ulang semula"

"Aku cakap nama hotel ni macam nama kau. Sayangku Aina."terpaku Aina sejenak saat Maryam mengulangi nama hotel ini. "Apa aku tak salah dengar kah? Mengapa nama Aina, siapakah pemilik hotel ini."bermacam-macam bermain difikiran Aina.

"Kalau kau nak tahu, pemilik hotel ni seorang usahawan muda yang baru berusia 30an. Kalau tak silap akulah pemilik hotel ni baru saja diberi anugerah semasa Keputeraan Sultan tempohari"

"Maksud kau? aku tak faham."

"Hish, kau ni kan apalah bengap sangat. Kan aku dah cakap pemilik hotel ni usahawan muda yang bergelar Dato'. Dan setahu aku juga, Dato' ni masih lagi bujang."ujar Maryam sambil mengenyit matanya.

"Okaylah kau menang, memang aku bengap. Tapikan Dato' ni mesti ada namakan"tukasku sengaja  bertanya sekadar ingin tahu tidak lebih dari itu.

"Nama dia Dato'...." belum sempat Maryam menyudahkan ayatnya, tiba-tiba ada satu suara menegur dibelakang.

             "Assalamualaikum" Maryam tersenyum melihat gerangan orang yang memberi salam. Manakala Aina yang masih terpinga cuba menoleh ingin melihat siapakah gerangan orang tersebut.  Saat Aina terpandang raut wajah itu, terus dia terpaku. “Ya Allah, selamatkanlah aku”



Jeng..jeng...nak tunggu sambungannya? tunggu yea...LOL!




No comments:

Post a Comment